Friday, 1 November 2019

LIFE CYCLE OF IBU PROFESIONAL

Simpan tulisan Bunda Septi disini. Ditengah hebohnya persiapan menuju New Chapter Ibu Profesional 2020. Bahagia bisa menjadi bagian kecil dari setiap tahap perkembanganya dari awal sampai tahap ini sekarang. 

*Life Cycle Ibu Profesional*

Sunday, 20 October 2019

UMROH BACKPACKER (1)

Bismillah

Setiap muslim dan muslimah pastilah merindu untuk berhaji dan berumrah, beribadah langsung di baitullah dan di tempat tempat yang disyari'atkan. Akan tetapi rindu itu justru semakin berlipat tatkala sudah melewati kali pertama. Ada keinginan kuat untuk kembali membuatnya menjadi nyata, hadir disana. Ya Rabb.

Sunday, 22 September 2019

MANAJEMEN KOMUNITAS UNTUK BABEL

Bismillah

Teman teman kita ngobrol santai aja ya. Nibet ingin cerita dan berbagi SATE SUPER, boleh ya.
Ini bukan praktek yang terbaik juga. Banyak yang lain yang jauh lebih baik, namun kita yang berjodoh bertemu on line saat ini, ya nggak珞 Moga ada juga hikmah yang bisa dipetik.

Sependek hadirnya Komunitas Ibu Profesional di Payakumbuh Lima Puluh Kota, sudah dua kali wisuda seleh, dan sekarang sedang jalan kepemimpinan leader yang ketiga. 

Berusaha menerapkan sistem manajemen donat ,sebagai salah satu value juga di komunitas Ibu Profesional. Btw, ada yang belum tau apa itu manajemen donat? 

MANAJEMEN KOMUNITAS

Teman teman, membahas tentang manajemen komunitas, khususnya 

manajemen Komunitas Ibu Profesional, kita akan diidentikkan dengan manajemen donat namanya. Lucu ya kedengarannya? :D Ini donatnya donat konvensional ya. Donat bundar, yang ada lobang di tengahnya.
Kenapa diilustrasikan dengan donat? Karena di Komunitas Ibu Profesional, tidak ada peran yang lebih tinggi dan tidak ada yang lebih rendah. 
Masing Masing menjadi pemimpin untuk projek atau jabatan ataupun 

peran yang sesuai dengan kompetensinya. Great leader creates more 
leaders, not follower. Pemimpin hebat melahirkan pemimpin pemimpin pula, bukan hanya pengikut saja. 

“Alam takambang jadi guru” (pepatah Minang)
Belajar pada pohon pisang, yang tak hendak "berpulang" sebelum meninggalkan generasi  sebagai penerus kehidupannya. Pisang selalu sudah meninggalkan tunas sebelum ia ditebang untuk diambil buahnya. Pisang yang sehat menyelesaikan tugasnya dengan high energy ending yang menghasilkan buah nan ranum, manis, enak dan bermanfaat.

Nah, bagaimana dengan kita pengurus Ibu Profesional, apatah rela menyudahi masa kepengurusan tanpa regenerasi? Tentu tidak bukan?
Apa yang dimaksud dengan regenerasi pengurus di komunitas Ibu Profesional?

Regenerasi Pengurus atau sebutan yang lebih populer di Ibu Profesional (IP) adalah Wisuda Seleh yaitu meletakkan jabatan dengan suka rela tanpa paksaan, tidak dicopot apalagi dipecat dengan high energy ending.


Hasil gambar untuk donat kentangDengan wisuda seleh bukan berarti berhenti belajar di IP, akan tetapi tetap mengambil peran tertentu, belajar bersama dan bersama belajar sembari terus berbagi dan melayani. Itulah yang disebut dengan manajemen donat. Siap memimpin dan siap dipimpin. Boleh jadi peran itu bergeser atau justru melesat keatas atau secara struktural mengambil peran yang lebih tinggi di pusat atau sebaliknya mengabil peran lain di regional. Karena sejatinya semua peran di komunitas Ibu Profesional adalah penting, saling mendukung satu sama lainnya. So, bukan malah bersikap, kalau tak berperan sebagai leader, maka ogah berada di IP lagi.

Kenapa value berbagi dan melayani penting untuk selalu digelorakan?
Tersebab dengan berbagi dan melayanilah sesungguhnya proses belajar akan tertantang demi meningkatnya kualitas diri sebagai pribadi, istri, ibu dan bagian dari anggota masyarakat. Melaksanakan Hadist " Khairunnas anfa'uhum linnas " (Sebaik baik manusia adalah yang paling banyak memberikan manfaat ) sembari melaksanakan misi sebagai khalifah, imaroh, imamah dalam kerangka beridadah pada Allah Yang Maha Kuasa.

"Kalau ada 1000 ibu yang belajar dan berkarya akulah satu diantaranya. 
Kalau ada 100 ibu yang belajar dan berkarya akulah satu diantaranya. 
Kalau ada 10 ibu yang belajar dan berkarya akulah satu diantaranya. 
Kalau ada hanya satu ibu yang belajar dan berkarya maka itu adalah aku."
Bagaimana cara realnya regenerasi pengurus itu?

Pengurus perlu dulu memahami bahwa belajar, mendidik, bekerja dan berkarya dalam komunitas adalah sejalan. Tiada pemisahan diantaranya. Peran sebagai pengurus adalah bagian dari membangun komunitas yang kelak tentu berujung pada membangun peradaban. Nah, membangun komunitas lebih kurang berproses sama dengan membangun keluarga. Proses mendidik dalam keluarga, serta membersamai tumbuh kembang anak sama dengan membersamai tumbuh kembang komunitas. 

Demikian juga proses regenerasi pengurus lebih kurang berlangkah sama dengan melatih kemandirian pada anak. Mendelegasikan apa yang bisa didelegasikan. Memberikan ruang dan kesempatan buat teman-teman untuk maju dan berkembang. Berlatih bersama memberikan kepercayaan, mengaperesiasi dengan tulus tanpa keliru mencela. Terus berputar, tingkatkan lagi, berlatih lagi, percayakan lagi, apresiasi lagi, sampai kemandirian tertata, regenerasi tercipta.


--------------------------
Tanah Mati, 22 September 2019
Eayila Seru





Sunday, 15 September 2019

NEW CHAPTER

"Mi, Aisyah ga nginap  di asrama haji waktu latihan kemaren. Aisyah nginap di rumah Nte Nisa. Air di asrama kurang bersih, jadi rasa kurang nyaman gitu." Bgeitu Aiysah mengawali cerita malam itu. Bagimana denganteman yang lain? tanya Umii. Sukma dan Ami ikut Aisyah juga. Tapi paginya Sukma ngga ikut latihan  karena sakit. Aisyah berangkat ke aula kantor gubernur, tempat latihan dengan Ami. Kami pinjam motor nte Fika. 

Eh, mi kayaknya nte Nisa dan suaminya kurang suka deh kalau Aisyah ikut karate. O ya ? kata Ummi. bagaimana Aisyah Tahu? Ya, setidaknya aisyah bisa la baca gesturenya. 

Begitulah dalam chapter baru ini, kami di eayila seru masih belajar banyak hal. Ummi dan ayah juga lagi belajar. belajar menerima dengan segala keredhoan, di episode ini. Proses latihan panjang, berat dan melelahkan, , dari laga demi laga, dari satu  satu pertandiangan ke pertandiangan berikutnya.

Orang tua boleh punya keinginan dan cita cita. tapi anak juga punya pilihan. bagaimana mennrima hal in dengan berlapang hati. tetap bisa mensuport dan membersamainya. Sennatiasa Mendoakanar seleluu terlimpa kemaikan demi kebaikan agar selalu terlimpah kepada ananda.

Mungkin ada yang bertanya, kenapa bukan olah raga sunnah sih? Hoho kami juga sudah melewati episodesi  itu. telah menfasilitasi dan  memantiknya. pernah berlatih 

FAMILY STRATEGIC PLANNING

Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah, 
dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya 
untuk hari esok (akhirat) dan bertaqwalah kepada Allah, 
sungguh allah Maha Teliti terhadap apa yang kamu kerjakan 
(Q.S Al Hasyr:18)

Saturday, 13 April 2019

MANAJEMEN KOMUNITAS IBU PROFESIONAL

@Regenerasi Pengurus dan Manajemen Donat

“Alam takambang jadi guru” (pepatah Minang)


Belajar pada pohon pisang, yang tak hendak "berpulang" sebelum meninggalkan generasi  sebagai penerus kehidupannya. Pisang selalu sudah meninggalkan tunas sebelum ia ditebang untuk diambil buahnya. Pisang yang sehat menyelesaikan tugasnya dengan high energy ending yang menghasilkan buah nan ranum, manis, enak dan bermanfaat.

Nah, bagaimana dengan kita pengurus Ibu Profesional, apatah rela menyudahi masa kepengurusan tanpa regenerasi? Tentu tidak bukan?

Apa yang dimaksud dengan regenerasi pengurus di komunitas Ibu Profesional?

Regenerasi Pengurus atau sebutan yang lebih populer di Ibu Profesional (IP) adalah Wisuda Seleh yaitu meletakkan jabatan dengan suka rela tanpa paksaan, tidak dicopot apalagi dipecat dengan high energy ending.

Dengan wisuda seleh bukan berarti berhenti belajar di IP, akan tetapi tetap mengambil peran tertentu, belajar bersama dan bersama belajar sembari terus berbagi dan melayani. Itulah yang disebut dengan manajemen donat. Siap memimpin dan siap dipimpin. Boleh jadi peran itu bergeser atau justru melesat keatas atau secara struktural mengambil peran yang lebih tinggi di pusat atau sebaliknya mengabil peran lain di regional. Karena sejatinya semua peran di komunitas Ibu Profesional adalah penting, saling mendukung satu sama lainnya. So, bukan malah bersikap, kalau tak berperan sebagai leader, maka ogah berada di IP lagi.

Kenapa value berbagi dan melayani penting untuk selalu digelorakan?

Tersebab dengan berbagi dan melayanilah sesungguhnya proses belajar akan tertantang demi meningkatnya kualitas diri sebagai pribadi, istri, ibu dan bagian dari anggota masyarakat. Melaksanakan Hadist " Khairunnas anfa'uhum linnas " (Sebaik baik manusia adalah yang paling banyak memberikan manfaat ) sembari melaksanakan misi sebagai khalifah, imaroh, imamah dalam kerangka beridadah pada Allah Yang Maha Kuasa.


"Kalau ada 1000 ibu yang belajar dan berkarya akulah satu diantaranya. 
Kalau ada 100 ibu yang belajar dan berkarya akulah satu diantaranya. 
Kalau ada 10 ibu yang belajar dan berkarya akulah satu diantaranya. 
Kalau ada hanya satu ibu yang belajar dan berkarya maka itu adalah aku."

Bagaimana cara realnya regenerasi pengurus itu?

Pengurus perlu dulu memahami bahwa belajar, mendidik, bekerja dan berkarya dalam komunitas adalah sejalan. Tiada pemisahan diantaranya. Peran sebagai pengurus adalah bagian dari membangun komunitas yang kelak tentu berujung pada membangun peradaban. Nah, membangun komunitas lebih kurang berproses sama dengan membangun keluarga. Proses mendidik dalam keluarga, serta membersamai tumbuh kembang anak sama dengan membersamai tumbuh kembang komunitas. 

Demikian juga proses regenerasi pengurus lebih kurang berlangkah sama dengan melatih kemandirian pada anak. Mendelegasikan apa yang bisa didelegasikan. Memberikan ruang dan kesempatan buat teman-teman untuk maju dan berkembang. Berlatih bersama memberikan kepercayaan, mengaperesiasi dengan tulus tanpa keliru mencela. Terus berputar, tingkatkan lagi, berlatih lagi, percayakan lagi, apresiasi lagi, sampai kemandirian tertata, regenerasi tercipta.


Tanah Mati, 14 April 2019

Betty Eayila Seru

--------------------------
Sumber :

Betty Arianti,dkk. Bunda Tiga Ranah. Aryoko Publisher Indonesia : 2018
Ibu Profesional. Bunda Sayang 12 Ilmu Dasar Mendidik Anak .Gazza Media : 2013

Jejak IP

* Founder IP Payakumbuh Lima Puluh Kota
* Leader IP Payakumbuh Lima Puluh Kota (2013-2017)
* Fasilitator off line IP Pyk-Lk (2013-2017)
* Fasilitator off line program matrikulasi off line batch #2 (2017)
* Fasilitator off line program Bunda Sayang off line batch #2 (2017-2018)
* Ketua Rumbel Menulis IP Payakumbuh-LK (2017-2018)
* Manager BASIKOLA (CBE) IP pyk-lk (2018-2019)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...