Friday, 6 March 2015

AKSI MANAGER LAUNDRY

     Magrib itu Ummi tidak ikut ke masjid karena Rohim demam. AiFa ke masjid bersama Ayah. Pulang dari masjid AiFa telah membawa setumpuk mukena kotor.
     "Mi mukena-mukena di masjid kotor sekali. Tadi ada ibu-ibu yang mau shalat. Dia kesulitan memilih mukena yang kurang kotor diantara yang sangat
kotor. Jadi Aisyah bawa aja mukena-mukena itu pulang untuk dicuci,"begitu Aisyah menerangkan, sang manager laundry di home team kami. (baca Berapa Lama yach!)
" Ya sudah, langsung saja masukkan dalam mesin cuci,"saran Ummi.
" Nggak bisa dengan mesin cuci Ummi, harus dicuci dengan cara manual, karena mukenanya kotor sekali,"kata Aisyah
"Oooo, gitu ya,"gumam Ummi. "Kalau begitu rendam aja dulu malam ini, besok langsung dicuci manual ya!" kata Ummi. "OK!" kata Aisyah senang.
    Wah Shohibul Hidayah bakalan ada proyek baru nih. Bersepeda hari
Minggu dari masjid ke masjid sambil mengambil mukena kotor dan mengembalikan mukena bersih.
     Dulu, sekitar 4 atau 5 bulan yang lalu Ummi pernah bercerita tentang gerakan mukena bersih yang digagas oleh mbak Neneng Vanny dari IIP 
Salatiga.
     "Mbak Neneng, ada follower mu nih dari Payakumbuh." Tapi penggagasnya adalah Aisyah si Manager laundry di home team kami :) .

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...