Sunday, 25 September 2016

CONTEXT BASED LEARNING (#4)

Context Based Learning adalah pembelajaran berdasarkan konteks, pembelajaran praktikal, yang dekat dengan keseharian serta sesuai dengan kebutuhan pembelajar.
An nahl education (baca TK An Nahl) kedatangan pengawas dari Dinas Pendidikan. So, apa istimewanya? Tiga minggu ini anak anak belajar tentang pilar karakter p#6 Percaya diri kreatif dan pantang menyerah.

Dengan penuh percaya diri, dan tanpa malu-malu anak-anak kelas sholeh yang bunda gurunya disuvervisi waktu itu, malah mewawancarai bu pengawas
Anak sholeh :Bu, nama ibu siapa?
Pengawas    :Nama ibu Bu Ema
Masing-masing anak sholeh, terutama yang laki-laki juga memperkenalkan diri.
Anak sholeh :Ibu guru baru ya, disini?
Pengawas    : Bukan, ibu adalah ibu pengawas
Anak sholeh : Ibu lagi mengawasi kami ya? mengawasi kami mana yang pintar,mana yang bodoh, mana  yang baik mana yang nakal ya, Bu?
(Pengawas tersenyum dan mengalihkan pembicaraan)
Pengawas    : Kalau tidak ada ibu pengawas, tidak ada bunda guru siapa yang 
                    selalu dan terus mengawasi kalian?
Anak sholeh :(serentak menjawab) Allah Bu.
Penerapan pilar karakter 1# Cinta Allah dan segenap cintaan-Nya langsung dipraktekkan anak-anak.

Begitulah Context Based Learning bekerja, pembelajaran yang dilaksanakan langsung dipraktekkan anak sesuai dengan kebutuhan konteks dan sebaliknya konteks juga menjadi bahan belajar yang sesuai dengan kebutuhan anak (hehe dibalik balik aja ya, suka-suka saya ajah)

Lain lagi yang terjadi dengan bunda guru, setelah semua anak pulang, bunda guru dikumpulkan
Pengawas   : Ada berapa orang pendidik semua?
Bunda guru : 11 orang Bu
Pengawas   : Yang PNS coba angkat tangan
Bunda guru : Semua kami honorer bu, tidak ada yang PNS
Pengawas   : Subhanallah, semua bunda guru ibu lihat bersemangat ya.
Bunda guru : Alhamdulillah, bu semangat adalah modal utama kami. Cuma 
                    semangat yang kami punya bu.
Pengawas   : Ibu perhatikan hampir semua bunda guru adalah sarjana, tapi kok                     semuanya sarjana lain-lain ya? ada sarjana Bahasa Inggris,                               sarjana Ekonomi, Sarjana Agama, Sarjana Theologi, dll. Tidak ada                     yang SPd AUD. Adakah yang ikut kuliah konversi, penyetaraan?
Bunda guru : Secara formal tidak bu, tapi kami terus kuliah setiap minggu                             secara nonformal, dan disamping itu kami tetap belajar melalui                         Context Based Learning. Intinya kami tetap belajar bersama siapa                     saja kapan saja dan dimana saja. Kami hanya akan berhenti                             belajar kala telah bergelar almarhumah, Bu.
Pengawas   : Ya bagus! Tapi untuk di dunia ini, kita mesti ikut atuaran dunia, 
                    mesti kuliah dan belajar secara formal agar bisa ikut sertifikasi.
Bunda guru:  Nah lho???

Saya jadi ingat pernah nulis  IKHLASH dan SYUKUR

                                                                                                 Tanah Mati, Januari 2016


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...